Sulphurising PLC

Seakan melengkapi cerita “toekang scada” yang bercerita tentang SuphurisingHMI, disini saya akan bercerita sedikit tentang project Sulphurising, dimana dalam hal ini saya kebagian ngoprek PLC nya (bahasa kerennya AS Engineer) :

– Plant : Viscose Line 1, PT. South Pacific Viscose – PURWAKARTA
– Development Time : September – November 2007 (diselingi chating dan download MP3)
– Date of Commisioning : November 13-18, 2007

Perkakas yang kami pakai :
– PLC Hardware : Siemens S7-400, CP-443/Ethernet
– PLC Software : Simatic Manager 5.4 SP1
– HMI Software : InTouch 9.5 SP1
– DA Server : DASSIDirect 1.5
– Database : SQL 2005 Express Edition
– Communication : MPI, Profibus, Ethernet

Automation Station Simatic Manager :

sul1.JPG

Konfigurasi Hardware :

sul2.JPG

Konfigurasi Network :

sul3.JPG

Dari gambar di atas, kami menggunakan 1 CPU (Central Processing Unit) tanpa redundant, 1 CP (Communication Processor) untuk komunikasi via ethernet ke HMI, kemudian profibus untuk komunikasi ke 4 buah Remote IO. Selain itu dalam project ini semua konsepnya menggunakan “direct” programming, yang sebenarnya bertentangan dengan hati nurani saya, hehehe. Ya namanya juga untuk kemaslahatan bersama. Maksudnya itu, tapi tetep aja kalo ada trouble di plant kita kita juga yang dipanggil. (kok jadi curhat ๐Ÿ™ )
Yang sangat berkesan dalam project ini, semua program dalam project ini saya “create” dari awal, tidak seperti saat masih di SI, dimana udah ada typical dari object – object yang ingin kita pakai.

Organization Block :

sul4.JPG

Organization Block yang saya gunakan, terdiri dari OB1 (Main Cyclic Program) serta OB interupt yang berguna saat system dalam keadaan tidak normal.

Function Block :
hehehe, maaf dalam project ini saya tidak menggunakan Function Block ataupun Multiple Instance Block, karena merupakan salah satu penganut anti function block, hehehe disebabkan dulu pernah punya pengalaman buruk dengan function block, terus bagaimana dengan PID? khan memerlukan function block FB41, nah disini juga salah satu kelebihan dari project ini, dimana FB41 saya convert atau saya ubah ke Function biasa aja (FC) tentu dengan cara cara yang sedikit licik, hehehehe.

Object :

sul5.JPG

sul6.JPG

sul7.JPG
Nah, dalam project ini agak sedikit berorientasi objek, hehehe meski tidak sepenuhnya object oriented, tapi disini acuannya bukan lagi boolean, integer, real dsb, tapi acuannya udah object seperti contoh dalam project kali ini yaitu DI, DO, Analog Input, Valve, Motor, dan Sequence Step. Tiga screen shot diatas (antara Function, Data Block, dan Data Type) sangat erat hubungannya dalam membangun suatu object. Untuk lebih jelasnya akan saya jelaskan nanti pada bahasan khusus per satu object.

Sequence :

sul8.JPG

sul9.JPG

sul10.JPG

Nah, dalam project ini terbagi menjadi 4 sequence besar : XanthatorA, XanthatorB, DissolverA, DissolverB. Dengan masing – masing pengelompokkannya misalnya untuk activation valve, motor, master sequencer, transition, dan alarm.

Yup, mungkin cuma ini aja secara umum dari project ini, untuk lebih detailnya nanti dech saya jelasin khususnya, terutama tentang object – objectnya.

36 thoughts on “Sulphurising PLC”

  1. dulu pas awal2 belajar s7, comisioning di Spray Dryer, pake Multi Instance Block, tuh khan ribet banget pak, harus nambah di local variable, trus upgrade DB Multiple Instance, baru download DBnya sebelum download Multi FB, nah waktu dulu itu lupa download FB, PLCnya SF dech, untung aja diinterupt ama OB121, hehehe

  2. ha ha pengalaman bagus deh kalo begitu (mungkin analoginya aku ama IAS itu), aku jadi punya dua teman di sisi yang bersebrangan kamu si anti FB sedang si Budi(udah balik dr S’Pore dia) si maniak FB

  3. hahahaha….iya tuh, klo disatuin ama pak budi ntar aneh aja,hahahahaha

    selain itu juga alesan aku gak suka pake FB napa :
    kaku banget, susah klo ada perubahan pada DB atau properties yang bersangkutan, meski FB itu tuh simple, ibarat pepatah tuh sekali merengkuh dayung FB dan DB bisa di create..hehehe

    cuma ya balik ke engineer masing2 ๐Ÿ™‚

  4. Mas punya link utk DL “HMI Software : InTouch 9.5 SP1” saya mau coba2 nih…
    Maklum masih pemula di siemens dan mau coba koneksi dengan profibus dan pake HMI..
    oh ya utk software “DA Server : DASSIDirect 1.5” itu terpisah atau sudah include dengan software lain..
    Thnks ya….

  5. mas mpang 99 …
    kalo beli CD Wonderware komplit … 1 kotak …
    CD nya ada terpisah dari installer Intouch 9.5 …
    nama CD nya Device Integration Product CD-01 ..
    kalo CD-02 isinya IOServer …

  6. Keren banget mas..
    btw source mengenai Siemens S7 ni yang lengkap banget di mana ya mas..cz tiap kali nyari di mbah Gogle kebanyakan malah pelatihan2..

  7. kayaknya agak jarang dech di share hehehe
    baca di pdf file step 7 aja
    btw maksud mas tuh source code yang seperti apa ya?
    klo cuma source code yang mengarah ke object seperti itu aku bisa share kok ๐Ÿ™‚

  8. maksudnya tutorialnya mas, hehehe.. ๐Ÿ™‚
    cz lg belajar juga nih, bt skripsi..
    btw saya denny dr IT Telkom mas yang hub kemaren.

    mas kalo S5 tu di konvert ke S7 langsung bsa gak?apa tetep harus nulis buat dari awal ya?

  9. maksudnya tutorialnya mas, hehehe.. ๐Ÿ™‚
    cz lg belajar juga nih, bt skripsi..
    btw saya denny dr IT Telkom mas yang hub kemaren.

  10. halo mas fath,
    tanya dikit tentang interup OB80 sampe OB121,
    cara ngaktifakannya gimana ya?
    soalnya, rata2 mesin yg ku handle kok pada di bypass
    interupsinya..
    thanks

  11. tinggal diambil dr library trus didownload
    cuma bergantung juga dengan jenis CPU yang digunakan
    untuk melihat apakah support atau tidak OB interupt dengan CPU yang digunakan, bisa dilihat di HWConfig

  12. Mas…
    Mau sharing nih. Aku lagi commisioning dan harus membaca analog module lewat VAT yang tidak scalable (Hexa). DB yang dipakai sifatnya Share DB dan sudah aku force tapi outputnya ga mau keluar ya??

  13. yang di force apanya dulu nie ?
    DB nya atau kah langsung dari peripheral inputnya (PIW) ?
    klo DBnya yah pasti gak akan bisa
    karna di program khan nilainya pasti bergantung dengan PIW, jadi sebaiknya mas force aja PIW nya

  14. Lam kenal mas .. kebanyakan materi siemens yah, bagi bagi pengalaman donk project dengan Allen Bradley terutama control logix…

  15. hehehe bukan gak mau mas, takutnya melebar kemana mana, soalnya akhir2 ini bahkan di kerjaan sehari hari saya banyak bergelut di Siemens Automation

  16. Krist sam liberty

    Pak Toni,

    kok susah dihubungi sekarang ya? he..hhe..hhe…
    ada perlu penting nih, saya tunggu kabarnya :-))

    Krist sam
    Kalbe Morinaga Indonesia

  17. Mohon bantuan
    untuk temen2 yang sudah punya ilmu tinggi di bidang PLC S5 Siemens. Saya ada proyek untuk anda semua neh..
    Sya punya mesin pake S5 tapi g mau jalan…
    bisa bantu g untuk servis, dan jasa nua berapa ?
    tolong hub saya dnk
    ke unandhh@yahoo.co.id
    atau 085289909629
    021 94985967

  18. Mau tanya pak Fathoni.. Seringkali saya lihat PLC Siemens kalau konek ke Scada rata-rata pake CP ethernet,meski kadang CPU nya sudah PN.. Boleh tau alasannya pak,apa akan berpengaruh kinerja CPU jika tidak pakai CP?
    Thx..

  19. oiy trus yang interupt OB121 tadi si PLC trus ngerjain apa kalau SF? apa sesuai program yang kita buat di OB121? atau sama saja hank tapi tidak stop? nuwun

  20. Misalnya ingin create tag automatic caranya bagaimana pak? mohon pencerahannya. Trus untuk yang SF itu sebaiknya bagaimana pak biar tidak terjadi? terima kasih

  21. trima kasih pak,, kalau untuk attribute yang S7_m_c atau yang lain sebenarnya fungsinya untuk apa pak? saya simulasi kok tidak ada efeknya

  22. Oiya pak ada CPU redundant,di tiap CPU pake CP ethernet untuk komunikasi ke HMI.connection di HMI yang di tuju alamat CPU1 atau CPU2 atau keduanya pak?

    Thx..

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *