Energy Monitoring System

A new and innovative approach to real-time energy
Saat ini mungkin lagi gencarnya “GO GREEN ENERGY” di semua aspek ; lingkungan rumah tangga, fasilitas umum, bahkan di industri. Intinya untuk melakukan “management” dari pemakaian energi yang akan berdampak ke lingkungan global.

Artikel berikut adalah overview dari salah satu project di tempat saya bekerja sekarang , yaitu Energy Monitoring System ; kalo saya mengambil pepatah dari “control engineer” bahwa untuk memanage atau mengendalikan suatu object hal pertama yang harus kita lakukan adalah memonitor.

Hal pertama yaitu mendefine type of energy dan area mana aja yang akan di monitor.

Jenis energi yang akan di monitor yaitu :
– Electrical
– Water
– Fuel
– Gas
– Steam
– Chil water

Sedangkan area yang akan dimonitor yaitu :
– Waste water
– Boiler
– Chiller
– Compressor
– LVMDB
– Process
– Packing
– Building

Teknologi yang digunakan dalam hal ini yaitu PLC – HMI system , mungkin banyak diluaran sana one packet system for monitoring seperti CEM Wonderware, Simatic Powerrate & b.Data , atau RSEnergyMetrix bikinannya Rockwell.

System yang saya gunakan menggunakan S7-300 as Central CPU, dan Wonderware InTouch yang di combine dengan SQL2005 EE as HMI and Database Server. Pertimbangannya hanya dua ; cost & kemudahan buat teknisi dan engineer disini yang notabene udah familiar dengan Siemens PLC & InTouch, jika nanti suatu saat ada modifikasi.

Arsitektur PLC & IO Slave :

Konfigurasi di atas menunjukkan PLC sebagai central controller, ET200M yang terhubung ke sensor-sensor seperti temperature, flow, dan pressure. Sedangkan power meter untuk mengukur electrical usage langsung terhubung sebagai IO Slave dengan profibus sebagai protokol disisi IO level. Sedangkan protokol di level HMI menggunakan profinet / ethernet.

Arsitektur HMI Virtual Server & Thin Client :

Arsitektur diatas terdiri dari 1 HMI server sebagai centralized real-time data dari dan ke PLC dan centralized database server. Dua HMI client hanya sebagai viewer real-time and historical EMS data. Yang agak berbeda di konfigurasi HMI berikut yaitu menggunakan virtualize desktop, mudahnya yaitu hanya membutuhkan 1 unit hardware server tapi didalamnya terdapat 3 virtual OS (server, client1, client2). Virtualization desktop yang digunakan yaitu dari produk VMWare ESXi Server, keuntungan dari virtualize dekstop adalah :
– PC Desktop digantikan oleh Thin Client yang lebih murah dan mudah maintenancenya
– Backup seluruh system hanya dalam one file
– Saving lead time untuk konfigurasi, instalasi, aplikasi dan network
– Manage semua OS secara centralized, etc

Beberapa contoh mimic overview dari aplikasi :

Salah satu contoh hasil reportnya :

Mungkin cuma sedikit overview ini aja yang bisa saya tampilkan, mungkin nanti detilnya akan di buatkan artikelnya oleh teman saya terutama dibagian “Virtualization Desktop”. Hal yang unik dari aplikasi ini adalah bahwa sistem ini dibangun bener bener dari sebuah white paper dan menggunakan custom software baik itu dari sisi PLC dan HMI nya , keuntungannya mungkin kita bisa bebas mencreate sesuatu yang fleksibel (belum pernah ada) dan juga tidak membutuhkan biaya yang besar dibanding jika kita menggunakan package software seperti yang saya sebutkan diatas.

41 thoughts on “Energy Monitoring System”

  1. pak fatoni…
    klo boleh tau , dulu pak toni tugas akhirnya pas kuliah judulnya apa yah ๐Ÿ˜€

    trus, jika seorang engginer PLC di kasih satu kasus pekerjaan programing dan kasus itu belum pernah di hadapinya sama sekali(tingkat kesulitannya tinggi), biasanya di beri waktu brapa lama ama bos nya tuh pak..bwat nyelesaiin project? ๐Ÿ˜€

    saya pengen tau aja pak ๐Ÿ˜€

  2. tugas akhir saya dulu topiknya bikin monitoring system power plant pake Omron PLC + InTouch HMI + SMS Gateway , kalo waktu nyelesain project tergantung si user nya ngasi deadline kapan harus kelar, jadi gak ada durasi pastinya

  3. rasanya saya kenal yg bikin SCADA ini … ๐Ÿ™‚
    Saran(jelek) buat mas ravindra … bikin TA-nya jgn muluk2, yg penting cepat kelar cepat lulus. Elmunya ntar aja nyari ditempat kerja, coz di negri ini sering kita ngelmu dan kerjaan yg didapat ngk sinkron. Contoh nyata yg punya blog ini … masih untung ditempat kerja skr ada yg paham basic elmu beliau jadi langsung diarahkan ke jalur semula …:D

  4. pak, sekalian mau tanya nih pak ๐Ÿ˜€
    pak, saya mo tanya pak, saya kan bikin time use count , seperti stop watch d intouch.gunanya untuk mengetahui lama berjalannya proses pada plant, dan perintahnya saya sisipkan di tombol start proses. dengan tag discrete
    dan saya menggunakan data change script, di mana script yg saya pake
    contoh :
    tagname.$second
    IF start == 1 THEN
    detik = detik + 1;
    ENDIF;

    IF detik > 59 THEN
    detik = 0;
    ENDIF;;

    untuk menitnya saya bikin datachange script yang baru dengan $minute
    tagname.$minute
    IF start == 1 THEN
    menit = menit + 1;
    ENDIF;

    IF menit > 59 THEN
    menit = 0;
    ENDIF;

    untuk yang menit ini pak, kok ngikut ama waktu menit yang di sitem?dan kenapa yang detik tidak ๐Ÿ™
    mohon pencerahannya pak ๐Ÿ™

  5. heeeeeeee..maap pak ๐Ÿ˜€ script saya salah ๐Ÿ˜€
    harusnya saya pake ini ๐Ÿ˜€
    IF start == 1 THEN
    detik = detik + 1;
    ENDIF;

    IF detik >= 60 THEN
    detik = 0;
    menit = menit + 1;
    ENDIF;

  6. Harusnya logic seperti ini di put di PLC, HMI cukup nampilin actual dan setpoint aja , hindari script cyclic yang berlebihan di InTouch, kemudian PC atau InTouch kemungkinan mati atau error lebih besar dari PLC, nah saat ga jalan kayak gt sedangkan di lapangannya (plc) tetep running, berarti ga counting ?

  7. baik pak, ,, terima kash atas sarannya :)tapi tujuan dari project ini sebenarnya sekalian pengenalan SCADA kepada kampus kami, dosen2 dan mahasiswa di sini .maklumlah pak, di kampus kami tak ada lab otomasi, ๐Ÿ˜€ dan mata kuliah otomasi tidak ada, palingan cuma PLC itu pun hanyak pas pratikum untuk mengerjakan 1 job saja seperti lampu berjalan,udah sampe di situ :D,,PLC nya pun nganggur dan jarang bgt di pake ampe berdebu,siemens s7200 ,manatau sedikit kerajinan tangan ini bisa membangkitkan minat dan semangat civitas di sini untuk bidang otomasi ๐Ÿ˜€ jadi sedikit banyak mesti menonjolkan kemampuannya sistem ini ,,hee

  8. nah itu dia pak. masalahnya di situ, rata2 kampus2 di daerah sumatra minim lab otomasi. teknik elektro di sini konsentrasi klo ga tenaga ya ke motor industri. padahal klo bicara anak teknik, ya bakalnya bakal terjun ke dunia industri :). dan sama2 kita ketahui industri sangat lekat sekali dgn sistem otomasi.bisa di katakan kami cukup tertinggal jauh dgn kampus2 di daerah jawa untuk bidang otomasi ini.dgn kata lain ilmu2 di luar kampus(PKL/kerja praktek) sangat berharga sekali bagi kami.. di sanalah kesempatan kami untuk mencari ilmu ๐Ÿ™‚

  9. oh ya pak, bisa tolong dijelaskan pak, apa sebenarnya kegunaan Archestra IDE di Intouch ? sementara ini saya hanya bisa memanfaatkan object2 nya ๐Ÿ˜€ . karna belum begitu paham akan kegunaan sebenarnya.

  10. @ravindra: aku coba jawab walau dah lama sekali ngk ngoprek Archestra IDE. Klo ngk salah gini ..IDE ini untuk develop object2 yg akan di running di Platform Server(AOS), nah InTouch bisa ambil(R/W) value object2 itu untuk ditampilkan. Jadi si InTouch tidak lagi perlu bikin tagname, cukup link aja ke platform(accessname Galaxy).
    ..btw hanya bisa memanfaatkan obj2nya itu maksudnya gimana ya?

  11. maksudnya object itu symbol pak,jadi saya hanya menggunakan symbol2 yg terdapat pda IDE , untuk tmpilan aja sih pak, supaya lebih hidup animasinya. tp kudu lewat IDE juga ๐Ÿ™
    btw pak, saya ga bisa lagi koment di blog nya bapak .heee, di sangka spam karna keseringan komenta kali yaa ๐Ÿ˜€
    ttg contoh aplikasi count itu sudah saya kirim ke email bapak, untuk di koreksi ๐Ÿ˜€
    terima kasih atas bantuannya pak iwan ๐Ÿ™‚

  12. ngk bis buka, soalnya ngk punya versi 10.5, tapi dah aku kirim samplenya kumplit dari yg biasa, indirect atau supertag … sekalian saja biar blajarnya total ..:)

  13. klo masalah idup-matinya tampilan sih tergantung kreatifitas si Engineer … lha project diartikel ini pure hanya intouch plus sentuhan photoshop, itu theme terinpirasi Mac OSX (yg sampe detik ini lom bisa kebeli …:( )

  14. terima kasih pak iwan, sudah mo bantu saya ๐Ÿ™‚
    tapi itu intouchnya versi 10.1 pak, cuma file nya pas export nya pake application publisher di intouch.
    tapi file punya pak iwan kok ga mau ke bukan juga ya ma saya ๐Ÿ™
    setelah saya ekstrak dan find application ke folder tempat saya ekstrak yang ke buka malah project yang saya kirim ke pak iwan sebelumnya ๐Ÿ˜€

  15. bener sih pak , tapi karna keterbatasan skill di photoshop ๐Ÿ˜€ saya memilih pake symbol di IDE ๐Ÿ˜€

    btw bisa dikirim ulang lagi contoh projectnya pak ? hee ,,maap ngrepotin ๐Ÿ™‚

  16. pak saya ada masalah dan script saya ga bisa di buka dan muncul pesan “header messed up in FdRdKey sz = 12 ……..”
    solusinya gimana ya pak ๐Ÿ™ mohon pencerahaanya.

  17. 1.bukan pak iwan, ini aplikasi saya sendiri pak.
    2.pas saya buka windows viewer, saya click development, dan saya mo ngedit scriptnya, pas dah selesai n mo close aplication script, malah muncul pesan error gitu. dan script saya hilang ๐Ÿ™ belum di backup lagi :'(
    4.makasih info nya pak akan saya pelajari ๐Ÿ™‚

    btw aplikasinya pak iwak Ok’s bangeet ๐Ÿ˜€ . sampe begadang saya karna keasikan nganalisa script nya ๐Ÿ˜€ thanks pak iwan.

  18. walaupun gitu … saya tidak nyaranin itu dipakai. lebih baik ikutin saran siempunya blog ini …lakukan control & calculasi disisi PLC. Tempatkan SCADA hanya sebagai interface dgn human.

  19. oke deh klo begitu pak..berarti klau saya menerjemahkannya ke industri misalnya pak, proses di lakukan secara manual ? maksudnya manual,saat operator ingin menjalankan proses atomatis yang di kontrol PLC kudu nekan start button nya yang terdapat pada plant?dan hmi hanya memantau aktivitas dan akusisi data yang terdapat pada plant.SCADA yang bagus begitu ya pak ?

  20. Bukan gitu ….. Start/Stop button termasuk Intefacing dgn human ini boleh dibawa ke HMI. Yg dimaksud si empunya blog ini adalah semua Logic yg jika dilakukan di PC dan apabila PC mati akan membuat Logic/Calculation brenti.

  21. sorry nih sebelumnya, mungkin pertanyaan sa out of topic, dikarenakan saya tidak ada informasi barangkali di forum ini ada yg tau ๐Ÿ™‚
    oke deh, tanpa banyak cingcong,
    saya mau beli monitor HMI merk omron type NS10-TV01-V2

    ada yg punya link ngga yaa, sukur” harga cincai, hehehe

    trims

  22. Pak fathoni, saya mau tanya tentang animasi di hmi
    BAgaimana caranya memasukan animasi, misalnya animasi kipas saat putar kanan ke hmi?
    Saya menggunakan touchscreen ktp600 basic color pn, untuk plc saya gunakan s7-1200

    Terimakasih

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *